Beranda > Artikel > Apa Itu Penyakit ADHD dan Disleksia?

Apa Itu Penyakit ADHD dan Disleksia?

Artikel Carevo apa itu adhd dan disleksia

Apa itu ADHD?

Attention-deficit/hyperactivity disorder (ADHD) adalah salah satu gangguan perilaku paling umum yang pada anak-anak. Sepanjang rentang hidup, biaya sosial akibat dari ADHD yang tidak diobati cukup besar, termasuk prestasi akademik dan pekerjaan yang kurang, kenakalan, keselamatan kendaraan bermotor, dan kesulitan dengan hubungan pribadi. ADHD mempengaruhi sekitar 4% hingga 12% anak usia sekolah di seluruh dunia.

Baca juga: ADHD pada Anak: Apa Saja yang Harus Diketahui

 

Apa itu Disleksia?

Disleksia adalah gangguan ketika anak-anak mengalami kesulitan belajar untuk memecahkan kode kata-kata atau menyusun kata-kata. Anak dengan disleksia memiliki kefasihan membaca yang buruk dan kesulitan mengeja. Anak-anak ini biasanya tidak fasih dengan kemampuan lisan atau nonverbal. Penting untuk dicatat bahwa ketidakmampuan membaca tidak dapat disebabkan oleh penurunan kesempatan pendidikan atau kapasitas intelektual yang rendah.

 

Banner Booking Grahita

 

Perbedaan ADHD dan Disleksia

ADHD dan disleksia didasari oleh gangguan otak yang berbeda. Namun, umumnya gejala keduanya sering tumpang tindih. Sekitar 3 dari 10 orang dengan disleksia juga memiliki ADHD. Dan jika  anak Anda menderita ADHD, anak Anda enam kali lebih mungkin memiliki penyakit mental atau gangguan belajar seperti disleksia daripada kebanyakan anak lainnya. Tetapi memiliki ADHD tidak berarti Anda akan terkena disleksia. Disleksia juga tidak menyebabkan ADHD. 

Kedua kondisi tersebut dapat memiliki gejala dan faktor risiko yang serupa. Hal ini kadang-kadang bisa membuat sulit untuk membedakan mereka. Disleksia adalah gangguan belajar yang dapat membuat Anda sulit memproses bahasa tertulis dan lisan. ADHD mempengaruhi kontrol impuls dan fokus Anda dan membuat Anda rentan terhadap hiperaktif. Berikut beberapa perbedaan gejalaa diantara keduanya: 

1. Kesulitan membaca

Hal oni bisa menjadi gejala dari kedua kondisi tersebut namun terdapat perbedaan antar keduanya. Orang dengan disleksia cenderung membutuhkan waktu lebih lama untuk mengucapkan kata-kata di halaman. Atau mereka mungkin salah membaca kata-kata. ADHD juga dapat memperlambat kecepatan membaca Anda. Tetapi Anda biasanya akan membaca dengan akurat. Sebaliknya, Anda cenderung melewatkan tanda baca dan akhiran atau kehilangan tempat di halaman. 

2. Kesulitan menulis 

Penyandang disleksia umumnya sulit mengeja, mengoreksi, mengatur, dan menggunakan tata bahasa dengan benar. Sedangkan penderita ADHD mungkin menemukan bahwa mengatur pikiran dan menemukan kesalahan dalam tulisan adalah adalah tantangan terbesar. Orang dengan kedua kondisi tersebut sulit untuk menulis dengan rapi. 

3. Mudah Lupa 

Anak dengan disleksia cenderung salah mengucapkan nama orang, mengalami kesulitan mengingat tempat, atau mencampuradukkan kata-kata yang mirip. Tetapi anak dengan ADHD cenderung lebih pelupa dalam kehidupan sehari-hari. Biasanya cenderung melewatkan janji penting, salah menaruh kunci, atau memiliki kenangan masa kecil yang tidak jelas. 

4. Masalah perhatian 

Membaca dapat membutuhkan banyak usaha jika anak Anda menderita disleksia sehingga dapat membuatnya lelah. Hal itu membuatnya sulit berkonsentrasi dalam waktu lama. Sedangkan pada ADHD hal yang menonjol ialah gangguan perhatian. Umumnya mereka sangat mudah untuk terganggu terutama ketika tugas membosankan atau berulang, seperti membaca atau mendengarkan seseorang berbicara. 

Perbedaan utama dengan ADHD adalah bahwa kejadian ADHD dapat mempengaruhi hidup dengan cara yang jauh lebih luas daripada dengan disleksia. ADHD yang tidak dikelola dapat menyebabkan banyak masalah lain di lngkungan sosial, konflik dengan orang yang Anda cintai, dan kesulitan mengelola tanggung jawab sehari-hari lainnya. 

 

Penyebab Penyakit ADHD dan Disleksia  

Kedua gangguan ini umumnya disebabkan oleh beberapa hal serupa seperti: 

1. Keturunan

Kedua kondisi tersebut dapat berjalan dalam keluarga. Sekitar setengah dari orang dengan ADHD memiliki kerabat yang juga memilikinya. Itu juga berlaku sekitar 30% dari waktu untuk disleksia. 

2. Fitur otak

Otak orang dengan ADHD dan disleksia secara fisik dan kimiawi berbeda dari mereka yang tidak memiliki gangguan tersebut. Misalnya, otak anak-anak dengan ADHD cenderung sedikit berbeda dan mungkin kurang aktif di area tertentu, atau zat kimia otak yang disebut neurotransmiter tidak bekerja seperti biasanya. Gambar otak orang dengan disleksia menunjukkan sisi kiri otak mereka mungkin kurang aktif. 

3. Faktor risiko

Hal-hal tertentu dapat meningkatkan peluang Anda mengalami ADHD atau disleksia atau keduanya. Mereka termasuk paparan rokok dan alkohol selama kehamilan serta berat badan lahir rendah.

 

Cara Mengobati ADHD dan Disleksia

Seperti disleksia, ADHD tidak dapat disembuhkan melalui pengobatan, tetapi dapat dikelola. Setiap anak memerlukan rencana pribadi yang harus dikembangkan dengan berkonsultasi dengan dokter keluarga dan spesialis, biasanya psikolog klinis. Perawatan mungkin termasuk kombinasi dari: 

1. Terapi Perilaku

Pendekatan perilaku atau kognitif perilaku meliputi teknik yang digunakan oleh psikiater dan psikolog untuk mengurangi perilaku yang tidak diinginkan seperti tantrum, ketidaktaatan atau harga diri rendah dan pada saat yang sama meningkatkan perilaku yang diinginkan seperti membantu, kerjasama dan pikiran positif dan harga diri. 

2. Terapi Perilaku Kognitif (CBT) 

Terapi perilaku kognitif biasanya meminta anak-anak berbicara tentang pikiran dan perasaan yang mengganggu, membantu mereka mengenali pikiran-pikiran ini ketika itu terjadi dan kemudian mengembangkan strategi untuk menghadapinya dan perilaku yang mengikutinya. CBT bertujuan untuk membantu anak-anak merasa lebih baik tentang diri mereka sendiri, untuk menemukan dan membangun kekuatan (tidak fokus pada kelemahan) dan berhasil mengatasi masalah sehari-hari. 

3. Pengobatan 

Bertentangan dengan apa yang mungkin Anda dengar di media, obat-obatan untuk membantu anak-anak dengan ADHD seringkali efektif: Sekitar 75% anak-anak dengan ADHD menunjukkan beberapa perbaikan perilaku saat dalam pengobatan. Jenis obat yang paling umum digunakan adalah stimulan yang disebut methylphenidate. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kemampuan anak untuk memperhatikan dan mengurangi hiperaktif dan impulsif. Efek samping yang umum dari methylphenidate termasuk kehilangan nafsu makan dan sulit tidur. Terapi alternatif seperti diet yang lebih sehat, olahraga, meditasi, dan sebagainya mungkin memiliki beberapa manfaat dan tentu saja tidak akan banyak merugikan. 

Disleksia dan ADHD adalah kondisi yang berbeda dan terpisah tetapi sering terjadi bersama-sama, hal ini menunjukkan beberapa penyebab yang mendasari bersama, kemungkinan berasal dari keturunan dan neurologis. Tanpa penilaian profesional, mungkin sulit untuk memisahkan dua masalah dengan ADHD yang mungkin menyebabkan beberapa ketidakmampuan membaca. Periksakanlah anak Anda pada tenaga kesehatan profesional untuk mencegah dampak buruk yang mungkin mengikuti gangguan tersebut.

 

Selalu jaga kesehatan Anda dan catat gejalanya dengan aplikasi Carevo Health Record dari Carevo.

Personal Health Record Carevo

 

Sumber:  

  1. Mascheretti S, De Luca A, Trezzi V, Peruzzo D, Nordio A, Marino C, Arrigoni F. Neurogenetics of developmental dyslexia: from genes to behavior through brain neuroimaging and cognitive and sensorial mechanisms. Transl Psychiatry. 2017 Jan 03;7(1):e987. [PMC free article] [PubMed

  1. Kemper AR, Maslow GR, Hill S, Namdari B, Allen LaPointe NM, Goode AP et al.Attention Deficit Hyperactivity Disorder: Diagnosis and Treatment in Children and Adolescents. January 2018. (AHRQ Comparative Effectiveness Reviews; Volume 203). 

Bagikan ke orang terdekat anda

Baca juga :

We will contact you shortly

Thank you for contacting the Carevo team, our team will

immediately contact you with related topics