Beranda > Artikel > Menjaga Kesehatan Organ Reproduksi pada Masa Pubertas

Menjaga Kesehatan Organ Reproduksi pada Masa Pubertas

cara menjaga kesehatan reproduksi pada masa pubertas

Apa sih masa pubertas itu ?

Pubertas merupakan masa-masa yang dilalui oleh setiap manusia sebelum memasuki masa dewasa muda. Pubertas memiliki penanda berupa pertumbuhan yang sangat cepat pada manusia, selain masa-masa bayi (1000 hari pertama). Pertumbuhan pada remaja banyak dipengaruhi oleh peran hormonal. Pada remaja perempuan ditandai dengan hadirnya menstruasi, sedangkan pada remaja laki-laki ditandai dengan adanya mimpi basah.

Beranjak dari menstruasi dan ejakulasi, kita pun juga dapat mengetahui bahwa seorang anak memasuki masa remaja ditandai dengan perubahan fisik yang dialami, berikut ini perbedaan kedua  nya.

Laki-laki Perempuan
Badan menjadi lebih tegap Tampak pertumbuhan payudara
Suara terdengar menjadi lebih berat Pertumbuhan rambut-rambut halus di daerah ketiak, dan perut bawah.
Pertumbuhan rambut halus di daerah ketik, dada, lengan, kaki, serta daerah perut bawah.  

Tadi adalah perbedaan fisik yang muncul pada remaja perempuan dan remaja laki-laki. Sekarang selain faktor fisik dan faktor seksual, ada pula pertumbuhan faktor emosional. Seiring pertumbuhan nya, emosi pada remaja pun juga akan terbentuk. Pengaruh lingkungan, cara ajar, dan cara berpikir memberikan dampak pembentukan emosional yang semakin terbentuk sempurna. Disinilah kita dapat melihat terjadinya pembentukan identitas pada seorang remaja.

 

Edukasi pubertas

Pada seorang wanita, banyak yang mengartikan masa pubertas sebagai munculnya menstruasi. Isu menstruasi merupakan suatu hal yang sensitif dan dianggap sulit untuk dibicarakan dengan orang lain. Pada kasus tertentu, orangtua pun juga tidak mengajarkan tentang menstruasi ini, sehingga seringkali remaja perempuan tidak mengetahui apa yang sedang terjadi pada mereka.

Jadi disinilah waktu yang tepat bagi orangtua untuk masuk dan menjelaskan pada anak nya perihal kondisi saat pubertas yang akan muncul dan apa yang akan terjadi.

Pada seorang laki-laki, edukasi pun tidak boleh dilupakan, karena mereka juga mengalami perubahan secara perilaku, fisik, dan seksual. Edukasi bagi remaja laki-laki dilakukan untuk membangun gambaran bahwa mereka bertumbuh dan akan ada perubahan-perubahan yang muncul.

Tujuan edukasi ini adalah membangun pemahaman, pemikiran apa-apa saja yang akan terjadi seperti perubahan fungsi, proses nya, serta membangun pola pikir untuk menjaga diri dan kesehatan organ intim sangatlah penting. Selain itu membangun pikiran bahwa pria dan wanita itu setara, dan mencegah terjadinya penyalahgunaan perilaku seksual.

 

Apa manfaat edukasi kesehatan organ reproduksi ?

Membahas kesehatan reproduksi remaja merupakan kondisi kesehatan yang mencakup banyak hal, termasuk membahas tentang kesehatan organ reproduksi. Seperti yang sudah dipahami bersama-sama, usia remaja atau masa pubertas sebagai masa transisi terjadinya perubahan emosi, psikis, dan fisik. Lalu apa manfaat nya untuk remaja-remaja ini mengetahui edukasi tersebut ?

  1. Mereka tidak kaget terhadap perubahan fisik yang terjadi
  2. Mengetahui dan mencegah penularan penyakit-penyakit yang bisa timbul dari aktivitas seksual berisiko
  3. Membangun emosi yang tepat dan kepercayaan diri yang tepat.
  4. Mengerti dan bisa merawat organ reproduksi secara tepat.
  5. Menjadi remaja yang bertanggung jawab terhadap diri sendiri.

 

Cara menjaga kesehatan organ reproduksi pada Masa Pubertas

Setelah kita sama-sama memahami arti pubertas, kemudian manfaat edukasi seksual, sekarang ada baiknya kita juga mengetahui bagaimana cara menjaga kesehatan organ reproduksi tersebut. Berikut adalah cara-cara untuk menjaga kesehatan organ reproduksi yang dapat dilakukan bagi remaja laki-laki dan perempuan

  • Mengeringkan bagian organ reproduksi bila sehabis mandi, atau berkeringat
  • Memakai pakaian dalam yang berbahan dasar yang mudah menyerap keringat
  • Mengganti pakaian dalam minimal dua kali sehari.
  • Untuk remaja perempuan, perlu diingatkan sesudah buang air kecil, selalu bersihkan alat kelamin dengan cara melakukan bilasan dari depan ke belakang.
  • Untuk remaja laki-laki, orangtua lebih baik mengajak anak nya untuk melakukan sunat guna menjaga kebersihan kelamin nya, serta mencegah penularan penyakit seksual.
  • Selalu mengingatkan mereka untuk tidak melakukan aktivitas seksual dengan cara selalu mendampingi, bercerita terkait perubahan seksual, serta dengan bersama-sama mencari informasi kesehatan organ reproduksi yang tepat.

 

Selalu jaga kesehatan anda, dan catat gejalanya dengan aplikasi Personal Health Record dari Carevo, download Carevo sekarang.

 

Daftar Pustaka

  1. Puberty education & menstrual hygiene management. Booklet 9: Good Policy and Practice in Health Education. 2014. UNESCO.
  2. Pentingnya menjaga kebersihan alat reproduksi. 2018, 10 August. Kementerian Kesehatan Direktorat Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat.

Bagikan ke orang terdekat anda

We will contact you shortly

Thank you for contacting the Carevo team, our team will

immediately contact you with related topics