Beranda > Artikel > Dobutamin adalah: Fungsi, Manfaat, serta Penggunaannya

Dobutamin adalah: Fungsi, Manfaat, serta Penggunaannya

Dobutamin adalah-Fungsi, Manfaat, serta Penggunaannya

Dobutamin merupakan obat yang sudah tersertifikasi oleh Food and Drug Administration (FDA) untuk penggunaan jangka pendek pada pasien dengan penurunan kontraktilitas yang disebabkan oleh gagal jantung atau operasi bedah jantung yang mengakibatkan dekompensasi jantung. Dobutamin dapat diberikan sebagai dukungan peningkat pompa jantung yang diberikan secara intravena sementara sampai faktor pemicu kegagalan jantung teratasi atau pasien menerima pengobatan yang lebih permanen. Pasien dengan syok kardiogenik (kegawatdaruratan jantung) harus menerima bantuan obat penguat pompa jantung intravena jangka pendek untuk mempertahankan aliran darah sistemik dan mencegah kerusakan organ lain. Berdasarkan fungsi peningkatan kontraktilitas jantung tersebut, dobutamin digolongkan dalam obat inotropik.

Pasien dengan gagal jantung stadium akhir, stadium D, yang tidak dapat merespon terhadap terapi medis yang diarahkan oleh pedoman gagal jantung untuk mendapatkan terapi dobutamin dalam bentuk intravena terus menerus sampai mereka menjadi kandidat untuk dapat mendapatkan transplantasi jantung atau dukungan sirkulasi mekanik lain yang dapat dilakukan dalam jangka panjang yang sesuai. Terlepas dari terapi medis yang diarahkan oleh pedoman, dukungan dobutamin sebagai inotropik intravena terus menerus dapat diberikan untuk jangka panjang pada pasien paliatif dengan gagal jantung stadium akhir, stadium D, yang bukan kandidat untuk dukungan sirkulasi mekanis atau transplantasi jantung untuk mengontrol gejala.

Karena efek simpatomimetiknya, pemberian dobutamin dapat menyebabkan respons yang tidak menyenangkan. Mayoritas individu yang memakai obat ini telah mengalami peningkatan tekanan darah 10 sampai 20 mmHg tekanan darah sistolik dan 5 sampai 10 denyut per menit peningkatan denyut jantung. Peningkatan lebih lanjut dalam tekanan darah sistolik dan denyut jantung juga dapat terjadi. Mungkin ada lonjakan 30 denyut per menit pada sekitar 10% pasien, dan peningkatan 50 mmHg atau lebih pada tekanan darah sistolik pada sekitar 7,5% pasien. Pasien dengan hipertensi yang sudah ada sebelumnya lebih rentan terhadap efek negatif dobutamin tersebut.

Pada pasien dengan fibrilasi atrium (gangguan irama jantung), dobutamin meningkatkan risiko respons ventrikel yang cepat. Sebelum memulai dobutamin, orang-orang ini harus mengkonsumsi obat lain untuk mengurangi kemungkinan mengembangkan fibrilasi atrium dengan respon ventrikel yang cepat yang dapat membahayakan jiwa. Selama pemberian dobutamin, ada peningkatan risiko menghasilkan denyut ventrikel prematur. Denyut ventrikel prematur terjadi pada sekitar 5% individu.

Efek samping lain dari obat ini termasuk, dalam kasus yang jarang terjadi, adalah hipotensi. Dobutamin dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah sistolik, tetapi juga dapat menyebabkan hipotensi karena penurunan resistensi vaskular sistemik. Untuk mengatasi efek hipotensi, dosis harus dikurangi atau obat harus dihentikan.

Meskipun flebitis di tempat injeksi intravena mungkin terjadi, namun hal ini merupakan komplikasi yang jarang terjadi. Dobutamin terkadang juga dapat menyebabkan gangguan elektrolit tubuh antara lain menyebabkan hipokalemia dengan menurunkan kadar kalium. Efek samping lain yang jarang terjadi antara lain: mual, sakit kepala, nyeri dada, jantung berdebar, dan sesak napas, dinyatakan terjadi pada 1-3% individu. Dobutamin termasuk sulfit, yang dapat menyebabkan respons pada orang yang hipersensitif/alergi sulfit.

Penggunaan dobutamin dikontraindikasikan pada pasien yang memiliki riwayat respons buruk terhadap penggunaan dobutamin sebelumnya atau penggunaan sulfit. Infark miokard akut, nyeri dada yang tidak stabil, hipertensi berat, aritmia (kelainan denyut jantung), infeksi jantung, dan kelainan elektrolit tubuh adalah kontraindikasi untuk konsumsi obat tersebut.

Dobutamin adalah obat penurun tekanan darah yang digunakan di unit perawatan intensif. Meskipun obat ini aman, namun harus digunakan dengan hati-hati karena berpotensi menyebabkan tekanan darah tinggi dan aritmia. Oleh sebab itu, pemakaian obat ini harus dipantau ketat oleh tim kesehatan interprofesional yang mengetahui cara terbaik untuk memastikan kemanjuran terapeutik sekaligus mencegah efek samping. Dokter, spesialis, praktisi tingkat menengah, perawat, dan apoteker termasuk dalam kelompok ini. Efek dobutamin seringkali berumur pendek. Karakteristik hemodinamik akan berbalik segera setelah infus dihentikan. Hasil pasien terbaik dengan dobutamin dan obat-obatan atau prosedur lainnya akan dicapai dengan kolaborasi dan komunikasi terbuka di antara semua anggota tim interprofesional.

Baca juga: Manfaat Teh Hitam untuk Kesehatan Jantung

 

Referensi

Ashkar H, Adnan G, Makaryus AN. Dobutamine. [Updated 2021 Nov 4]. In: StatPearls [Internet]. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing; 2022 Jan-. Available from: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK470431/

Stevenson LW. Clinical use of inotropic therapy for heart failure: looking backward or forward? Part I: inotropic infusions during hospitalization. Circulation. 2003 Jul 22;108(3):367-72.

Bagikan ke orang terdekat anda

Baca juga :

We will contact you shortly

Thank you for contacting the Carevo team, our team will

immediately contact you with related topics